MALACCA – FEELS LIKE HOME

1:44 PM Winda Provita 5 Comments

Masih ingat tentang rencana perjalanan gue ke Luar Negri untuk pertama kalinya?

Puji Tuhan sudah kesampaian dan Malacca atau Melaka ini adalah destinasi ke 3 yang gue kunjungi setelah Kuala Lumpur dan Singapore. Alasan gue nulisin ini lebih dulu dibanding yang lain adalah karena gue miris ternyata ada banyak temen gue yang gak tau tentang Melaka. Huhuhu. Waktu gue bilang kalo gue habis dari Malaysia, banyak temen gue selalu ngaitinnya dengan Kuala Lumpur, ya emang sih gak salah karena gue emang sempet ke Kuala Lumpur. Kuala Lumpur ini juga lebih terkenal karena merupakan ibukota negara Malaysia, tapi sayangnya pas gue bilang kalo gue habis dari Melaka, gak ada satupun dari temen gue yang tau dimana keberadaan Melaka ini, padahal Melaka ini salah satu kota di Malaysia juga loh. Seperti halnya Indonesia yang gak melulu tentang Jakarta ataupun Bali, Malaysia juga begitu, jadi gak cuma Kuala Lumpur yang ada di Malaysia, Melaka ini juga salah satu kota disana.
Gue ke Melaka di hari ketiga #BackpacktorGoesToLN, ini sebutan trip gue ke Luar Negri kemaren, maklum baru pertama kali, jadi rada alay. Hehehehe.
Sebenernya sehari sebelum gue ke Melaka, tepatnya pas gue lagi di Singapore, guenya sempet setress. Singapore bener-bener gak sesuai dengan ekspektasi gue, negara maju sih tapi gue gak nemuin keramahan disana. Contohnya pas di MRT, begitu masuk MRT warga disana itu serentak ngeluarin hp dan sibuk sendiri-sendiri dengan hpnya, gak ada satupun yang gue liat lagi bersenda gurau atau ngobrol-ngobrol lucu. Parahnya lagi pas berpapasan mata, guenya senyum eh mereka malah cuek bebek tanpa senyum. Huhuhu. Kesian banget gigi gue sampe kering, senyum-senyum mulu tapi gak di gubris. Hiks hiks hiks.
Trus itu, pas keluar MRT, warga disana itu jalannya cepet-cepet, di eskalator pun mereka jalan cepet, gue gak nemuin kenyamanan dan rasa santai disana, udah kayak ngeliat robot rasanya. Entah time is money, atau memang itu kecenderungan warga negara maju, tapi gue ngerasa Singapore gak diperuntukan buat gue dan gue gak diperuntukan buat Singapore. Gue bahkan sempet nangis-nangis pengen cepet pulang ke Indonesia, gue gak betah disini, gue nyesel, tapi sayangnya gue gak punya duit buat beli tiket balik, dan jadwal tiket balik gue itu baru lusa.

Pengalaman di Singapore itu ngebuat gue udah gak excited untuk ke Melaka, gue sempet berpikir Melaka akan sama nantinya dengan Singapore. Tapi semua tanggapan gue sirna begitu gue nginjakin kaki di Melaka. Melaka ini kota kecil, suasananya bener-bener beda dari Singapore. Gak ada gedung-gedung pencakar langit yang ngebuat gue ngerasa jadi kuman. Gak ada juga orang-orang yang serentak main hp dan ngacuhin senyum gue. Pokoknya kekecewaan gue akan Singapore terobati disini, gue bahkan lupa kalo gue sempet pengen pulang ke Indonesia. Melaka berhasil memberikan rasa nyaman dan keramahan yang gak gue temuin di Singapore. Gue ngerasa bis yang gue naikin untuk ke Melaka adalah mesin waktu yang berhasil ngebuat gue melarikan diri dari kemodernan Singapore. Bis yang juga berhasil ngebawa gue menemukan sebuah ‘rumah’ yang gue cari.

Oiya, gue yang biasanya selalu booking hostel sebelum hari keberangkatan, untuk pertama kalinya ini gue belum booking hostel sama sekali. Gue cuma modal beberapa nama hostel beserta alamatnya. Tidur-tidur Guesthouse adalah hostel pertama yang coba gue cari, setelah putar-putar gue berhasil nemuin hostel ini pas dipinggir sungai Melaka, tapi sayang pas gue sampe sana yang punya gak ada, waktu itu cuma ada tamu hotel yang juga gak tau si empunya hostel kemana, karena gak mau buang waktu dengan nunggu, gue pun move on ke hostel ke dua. Hostel yang kedua ini adalah Discovery Guesthouse dan Puji Tuhan gak begitu sulit untuk nyari letak hostel ini dan lagi gue sempet terharu pas gue sampe disana, orang-orangnya ramah banget. Discovery Guesthouse ini juga merangkap sebagai cafe, jadi pas gue kesana ada beberapa bule yang lagi duduk-duduk, kalo menurut gue sih pemiliknya. Mereka senyum dan nyapa gue, mereka juga nanya-nanya gue darimana dan bahkan gue dipersilahkan duduk sambil nunggu resepsionisnya yang lagi ngelayani tamu lain. Bener-bener beda dengan hostel yang gue boboin di Singapore. HUH! Kota yang ramah, hostel yang ramah, kurang apalagi coba baiknya Melaka ini ke gue. Terharu banget gue. Padahal pas di Singapore nemu 1 senyum aja sulitnya minta ampun, gak ada dink bahkan. Parah!

Setelah proses pembayaran, gue langsung di anter ke kamar dan dikenalin sama penjaga hostelnya yang bernama Allan. Allan ini juga ramah banget, gue baru kenal tapi gue udah di ajak ngobrol ngalor ngidul, Allan juga ngenalin gue ke tamu hostel yang lain. Gue bener-bener gak ngerasa sendiri, beda banget sama hostel di Singapore itu. Arghhh!
Bukan bermaksud membandingkan Singapore dan Melaka tapi gue bener-bener gondok sama Singapore. Huh!
UNESCO menyebut Melaka ini sebagai World Heritage City loh. Kalo menurut gue sih pantes banget disebut begitu, soalnya kota ini memang berbeda, disaat yang lain sedang berlomba dengan kemodernannya, kota ini tetap mempertahankan ke-”kuno”-annya yang kalo gue bilang, bisa banget buat tempat melarikan diri dari kejenuhan akan kota besar. Objek-objek wisatanya juga saling deketan, jadi gue milih untuk jalan kaki sambil menyusuri sungai Melaka. Nah pas gue lagi jalan ada yang jual es krim, gue beli trus langsung jalan lagi. Saat itu bener-bener salah satu the best moment buat gue. Gue menapaki jalanan dengan bangunan-bangunan tua di sekeliling gue, dan ES KRIM DI TANGAN! Bayangin! Bahagia itu sederhana banget kakak ^^
Oiya, waktu itu kebetulan gue ke Melaka pas hari Sabtu jadi gue bisa nemuin pasar malam di sepanjang Jonker Street. Kenapa gue bilang kebetulan? Ya karena memang pasar malam di Jonker Street ini cuma ada pas weekend aja, jadi kalo lo mau ke Melaka mendingan weekend aja biar bisa jalan-jalan unyu di pasar malamnya. Eh iya 1 lagi, suasana malam di Melaka ini romantis banget loh, jadi pastikan ada tangan yang bisa lo genggam pas lo kesana ya. ^^

5 comments:

  1. nice post win.. hihihi aku jg ga bgitu suka ama SG.. ;p kalo ksana mah cuma 1 hr doang ato pulang hari malah... males lama2..bener tuh, dingin org2nya

    ReplyDelete
  2. Hahaha. Jangan gondok bro.
    Ga semua orang singapore ketus kok

    www.travelshroom.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha namanya juga baru pertama kali ke luar negri jadi ya shock cultural eikeh nya :D

      Delete
  3. kalo hostel di Melaka go show atau booking online enaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Go show aja kalau hostel di Melaka. Banyak pilihannya kok :D

      Delete