DWARAWATI HOMESTAY DIENG

3:37 PM Winda Provita 5 Comments

Pertama kalinya ke Dieng, gue bener-bener buta mau nginep dimana. Sebenernya sih gue udah ngantongi beberapa nama homestay tapi homestay-homestay yang gue incer itu jauh dari perkiraan gue.
Contohnya nih ya, Losmen Bu Djono, pas gue sampe disana ternyata tempat ini sedang tidak beroperasi alias tutup, entah karena apa, cuma kata ibu-ibu disana sih ada pergantian pengurus gitu jadi untuk sementara tutup dulu. Trus waktu gue pindah ke Dieng Plateu Homestay ternyata rate di homestay ini jauh banget dari yang gue baca di internet sebelumnya, pas baca di internet sih harganya cuma sekitar 75.000/malamnya untuk kamar dengan kamar mandi di luar, eh pas gue kesana, kamar dengan kamar mandi di luar tanpa air panas ratenya 100.000. Hu Hu Hu Hu. Padahal pas gue sampe di Dieng keadaan gue udah parah banget, kehujanan dan super kedinginan, eh masa iya mau nginep di homestay tanpa air panas. No No No No.
Setelah dari Dieng Plateau Homestay, gue pun keluar masuk banyak homestay, berharap bisa dapet yang lebih murah dan ada air panasnya, eh kenyataannya homestay-homestay lain ratenya malah lebih mahal, ada yang 150.000 ada juga yang 200.000. Duh! Capek menclok dari satu homestay ke homestay lainnya, gue pun tertarik dengan satu homestay yang di pekarangannya ada 3 motor dengan plat nomor luar kota sedang parkir. Secara logika, pas gue keliling dan keluar masuk homestay sebelumnya, gak ada sama sekali atau bahkan jarang ada kendaraan parkir di luar homestay mereka, jadi ya bisa gue simpulkan gak ada tamu di homestay mereka. Nah, pas gue lihat homestay ini dengan 3 motor yang lagi parkir disana, gue pun berpendapat kalo homestay ini satu-satunya homestay yang punya tamu, dan kalo ada tamu berarti homestay ini berbeda dengan homestay lainnya. Nah loh, bingung kan lo baca tulisan gue, Ha Ha gue aja bingung nulisnya.. Pffthhh

5 komentar: