EDU HOSTEL JOGJA

9:24 AM Winda Provita 24 Comments

Sudah lama rasanya gue pengen banget nyobain bermalam di Jogja. Walaupun cukup sering gue main ke Jogja, tapi belum pernah sekalipun gue punya kesempatan untuk bermalam disana. Ya, mungkin karena Jogja-Solo jaraknya cuma 1 jam perjalanan dengan kereta, jadi daripada duit gue habisin untuk penginapan, gue selalu lebih memilih pulang hari itu juga.
Keinginan gue untuk bermalam di Jogja semakin bertambah seiring banyaknya pertanyaan tentang penginapan murah di sana. Secara lo tau banget kan sob, kalo gue hobi banget ngreview penginapan, dan rasanya sedih aja kalo tiap kali ada yang nanya tentang penginapan di Jogja, gue malah gak punya 1 tempat pun untuk gue rekomendasiin ke mereka.
Dengan semakin besarnya keinginan gue untuk bermalam di Jogja, gue pun mulai nyari informasi tentang penginapan-penginapan disana. Murah? Sudah pasti. Tapi bukan cuma murah yang gue cari. Gue pengen satu penginapan yang murah dengan fasilitas bintang 5. Itu yang gue cari sob!
“What? Emang ada? Penginapan murah dengan fasilitas bintang 5? Bukannya biasanya penginapan murah fasilitasnya pun apa adanya yaa?” Tanya lo meragukan keseriusan hubungan kita. Pret lah!
HAHAHAHA
Gak percaya?
Wajar~ gue juga awalnya gak percaya.
Gue cukup kaget dan penasaran waktu pertama kali denger tentang keberadaan EDU Hostel ini sob. Dulu gue pikir hostel itu adanya cuma di LN, ternyata gue salah, di Indonesia bahkan di Jogja, hostel pun sudah ada.
“Hostel itu apa yak sob? Gue taunya hotel sob, kok ini ada esnya yak sob? Gue gak gitu suka es sob, gigi gue sering ngilu”
HAHAHAHAHA
Ho(s)tel adalah penginapan favourite para low budget traveler / backpacker sob, hostel disini mengusung konsep berbagi kamar tidur (dormitory). Di dormitory nanti biasanya ada beberapa bunk bed (tempat tidur tingkat) yang disewakan, jadi di hostel tamu bukan menyewa kamar tidur melainkan menyewa bed sob.
Gampangnya gini sob, kalo di hotel biasanya lo kan nyewa kamar trus lo boboin sendiri, nah kalo di hostel tar lo nyewa bed dan bobonya bareng tamu lain sob. Biasanya dalam 1 dormitory itu nantinya ada beberapa bunk bed tergantung kebijakan hostel sob. Nah, jadi gimana sob? Sudah paham? Atau makin ngilu gigi lu sob? Hehehehe.
“Walah, bobo bareng stranger sob? Kalo gue diapa-apain gimana sob? Kalo gue digrepe-grepe? Ah takut sob!”
HAHAHAHA
Sudah gue duga reaksi kalian begitu, karena itu juga reaksi kedua temen gue, panggil saja mereka Bunga dan Mawar (nama dan jenis kelamin disamarkan demi keamanan korban dan  tersangka) HAHA
Penampakan Bunga (kanan) Mawar (kiri)
Perjalanan ke Jogja yang memang terkesan dadakan kemarin dipelopori oleh ajakan si Bunga, si Bunga yang notabenenya orang asli Palembang yang kebetulan sedang praktek kerja selama seminggu di salah satu universitas di Solo, ingin mengunjungi Jogja di sela harinya. Gue yang entah sejak kapan jadi temen si Bunga diajak untuk nemenin dia selama di Jogja. Awalnya sih gue nolak, gak punya duit, satu-satunya duit yang ada di dompet cuma tinggal selembar gambar pak Soekarno-Hatta.

Setelah gue dan Bunga bersitegang dan si Bunga bersikeras sampe bersih-bersih rumah hingga jalan raya, gue pun mengiyakan nemenin dia ke Jogja, itung-itung gue pengen nginep di EDU juga. Hehehehe.
Singkat cerita, Bunga dan Mawar memilih ke Jogja dengan menggunakan sepeda motor si Mawar, mereka berangkat duluan ninggalin gue dengan alasan takut kehabisan penginapan, sedangkan gue memilih untuk naik bis.
Di sela perjalanan gue ke Jogja, gue pun nawari si Bunga dan Mawar untuk nginap di EDU, gue pikir daripada si Bunga dan Mawar nginep di hotel biasa, mending mereka nginep bareng gue di EDU, karena meskipun gue belum pernah nginep di EDU dan nantinya itu adalah pertama kalinya gue nginep disana, gue yakin kalo fasilitas di EDU itu kece banget. Eh si Bunga menolak, dia ragu dengan konsep tidur bareng stranger yang ada di EDU dan mereka memilih untuk menginap di Hotel Trim Dua, mungkin supaya mereka bisa punya privacy buat berduaan kali ya. HAHAHA
Nah, disinilah gue yakin kalo ada banyak banget orang Indonesia yang masih ragu, takut, gelisah, dan bimbang untuk menginap di hostel. Mereka takut berbagi kamar, takut tak ada privacy, dan takut bla bla bla bla. Padahal kenyataannya? Menginap di hostel tidak semenakutkan yang kalian pikirkan teman. Terkhusus di EDU Hostel.
Edu Hostel
EDU hostel yang terletak di Jl. Let Jen Suprapto No. 17 ini gampang banget loh ditemuinnya, darimanapun kalian, cari aja halte Trans Jogja dan bilang mau turun di Ngabean, begitu sampe di Ngabean kalian tinggal jalan kaki ke arah simpang 4 lampu merah, nah dari lampu merah ini bangunan EDU Hostel sudah terlihat, jalan kaki bentar trus sampe deh.
Pas pertama kalinya gue sampe di EDU Hostel, gue sedikit minder waktu itu, gimana gak minder, bangunan di depan gue bener-bener kayak hotel berbintang dengan beberapa satpam yang sedang berjaga di depannya. “Aduh, beneran murah gak yah nginep disini, mana duit pas-pasan” Batin gue waktu itu. Walau langkah agak goyah, gue beranikan diri untuk tetep masuk ke dalam, dan bener keadaan di dalam bangunan ini benar-benar mewah. “Aduh, salah pilih nih gue kayaknya” Maki gue dalam hati, sembari jalan ke arah resepsionis.

Lobby Edu Hostel
Begitu sampai di resepsionis, gue langsung reservasi sembari ngelirik rate room yang terpampang di meja resepsionis, dan syukurlah ternyata ratenya memang murah. Rate di EDU Hostel ini cuma Rp. 70.000 per bed per orang dan per nightnya. Kecenya lagi, dormitory (kamar tidur) di EDU ini dibagi menjadi 2, yaitu Female Dorm, kamar tidur khusus untuk cewe, dan Male Dorm, kamar tidur untuk para lelaki. Jadi meskipun nantinya bobo bareng stranger, tetep aman kan?
Dormitory dengan 3 bunk bed
Selain dormitory, EDU Hostel juga menyewakan kamar privat loh, ratenya Rp. 400.000/nightnya dan bisa diisi sampe 4 orang. Jadi kalo bepergian bareng temen-temen dan butuh privacy, silahkan memilih kamar privat ini.
Reservasi di Edu Hostel ini terbilang mudah, di awal reservasi ini nantinya kalian akan dimintai uang Rp. 50.000 untuk deposit. Seloooww, nantinya uang deposit kalian akan dikembalikan waktu kalian check-out. Setelah proses pembayaran kalian akan langsung diberi keycard, selimut dan handuk, jadi gak usah bawa handuk kalo berencana nginep disini, lumayan meringankan beban backpack kan?
Selimut, handuk, dan kupon breakfast
Selain kunci, selimut dan handuk, kalian juga akan diberi kupon breakfast, jadi Rp. 70.000 yang kalian bayarkan untuk menginap disini sudah termasuk breakfast untuk keesokan harinya. Kece kan?
Oiya, ada kejadian lumayan memalukan waktu gue reservasi, seperti yang gue bilang sebelumnya kalo gue cuma punya duit Rp. 100.000, dan duit Rp. 100.000 itu udah gue pecah buat bayar bis Rp. 12.000 dan bayar Trans Jogja Rp. 3.000, jadi lo tau berapa sisanya? Rp. 85.000 doank sob. Nah, kalo ratenya adalah Rp. 70.000 dan deposit yang harus gue bayarkan adalah Rp. 50.000 jadi secara logika gue harus bayar Rp. 120.000 kan? Well, waktu mas-mas resepsionisnya nagih Rp. 120.000 ke gue, gue cuma bisa nyengir dan bilang kalo gue bawa duit pas-pasan, jadi belum bisa bayar deposit dengan alasan belum sempat ambil duit di ATM. HAHAHAHAHAHA
Untung mas-masnya baik, dia tetep ngasi gue keycard kamar dan dia bilang duit depositnya bisa disusulin nanti aja gak papa. Aih aih, mau nyusulin gimana lah wong di ATM pun duit tak ada. HAHAHAHAHA
Begitu masuk kamar, gue buru-buru ngabarin si Bunga kalo gue udah sampe di EDU dan minta si Bunga untuk nyusulin gue ke EDU, bukannya apa sik, cuma supaya gue bisa minjem duit dia buat bayar deposit. HAHAHAHA
Ruang lesehan dan Guest computer area
Si Bunga yang gak tahu niat busuk gue, langsung mengiyakan dan nyusulin gue ke EDU dan disinilah semua bermula, si Bunga dan Mawar langsung lemas seketika begitu melihat kemewahan EDU Hostel, entah karena mereka belum minum obat kuat, entah mereka sudah terlalu lelah hingga lemas tak berdaya. Mereka nyesel-senyesel-nyeselnya karena gak ngikutin saran gue untuk menginap di EDU dan malah memilih menginap di Hotel Trim Dua (Gue akan bahas Hotel Trim Dua di postingan lain)
Lantai 5 di Edu Hostel
Apa saja yang membuat mereka menyesal?
EDU Hostel memberikan banyak fasilitas yang mampu memberikan rasa nyaman bagi para tamunya, fasilitas yang tidak semua penginapan dapat tawarkan dengan harga Rp. 70.000. Lobby hostel yang lapang dan tampak berkelas, ruang bersantai hingga pojok dengan beberapa komputer yang bisa digunakan secara bebas. Selain itu, EDU Hostel juga memiliki rooftop area di lantai 5, tamu bisa bersantai sambil melihat pemandangan kota Jogja dari sana, bahkan kolam renang pun ada di rooftop area ini. 
Kamar mandi dan WC terpisah
Pengalaman gue menginap di EDU Hostel benar-benar tak terduga, walaupun sebelumnya gue tau kalo EDU punya semua fasilitas itu, berada disana benar-benar berbeda. Sebagai tamu gue benar-benar dimanjakan. Gue bahkan tidak merasa terganggu dengan konsep berbagi kamar yang ada, padahal gue sekamar dengan 3 bule loh, tapi gue berasa tinggal sendiri di kamar itu. Waktu pertama kali gue masuk kamar, mereka lagi gak ada, gue pun langsung inspeksi keadaan kamar dan gue puas. Ada 3 bunk bed dan beberapa locker untuk penyimpanan barang disana, jadi meskipun berbagi kamar tapi keamanan barang tetap terjamin, gue cuma perlu meletakan barang bawaan gue ke locker dan menggemboknya. Safe! 
Rooftop area
Setiap kamar memiliki kamar mandinya sendiri, jadi kalaupun berbagi kamar mandi, gue cuma perlu berbagi dengan teman sekamar saja. Di kamar mandi tersedia 2 shower yang bisa digunakan dan air panasnya lancar. Di kamar mandi juga sudah disediakan sabun dan shampoo yang bisa di gunakan secara gratis. WC dipisah dengan kamar mandi, jadi jangan takut menyebarkan aroma bau tak sedap ketika pup. Hihihihi.
My breakfast
Pengalaman yang paling gue suka ketika di EDU adalah waktu breakfast. EDU memberikan menu breakfast yang berbeda setiap harinya, karena hari itu adalah hari minggu, gue dapet nasi goreng jawa sebagai menu breakfastnya. Hal yang paling gue suka dari breakfast di EDU adalah gue breakfast di rooftop area. Gue breakfast di samping kolam dengan pemandangan kota Jogja dan birunya langit sebagai atapnya.

Cuma Rp. 70.000  loh, gak sepadan banget ya? Hehehehehee.

24 comments:

  1. Patut dicoba EDU Hostel ... bisa info no tlp nya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Langsung ke web mereka aja www.eduhostels.com

      Delete
  2. Replies
    1. memang keren ini .... klo mau yang murah tp viewnya sawah juga ada dari EDU 10 menit naek becak ... google aja kata kuncinya rumah nasi bungkus tapi pake bahasa ingglis :p sebulan lagi tempat itu siap

      Delete
    2. Rumah nasi bungkus? Namanya lucu hahaha, coba deh aku cari

      Delete
  3. ini baru hostel berkelas ;) kapan2 ke jogja nyoba ah...

    ReplyDelete
  4. wajib nyoba,,,
    saya bungaa (bukan korban) ,,, dan sangat menyesal di hotel yg sebelumnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. nyesel kan looooo gak nginep di EDU ! aahhaahhhaha #ketawalicik

      Kun kayaknya ini bakal jadi hostel yang patut banget di coba, apalagi ada yang sekamar bunkbed 4 orang ini mah oke banget ! Thx for recommend.

      Delete
    2. Si mr mah nginepnya di hotel esek esek sama si donce haha

      Delete
  5. klo ke Jogja lagi, mau nyoba ah, keren

    ReplyDelete
  6. WAHHHHH RACUNNN BANGETTT NIHHH!
    Jadi pengen juga sesekali tidur di hostel. :D

    ReplyDelete
  7. Thx infox..lg butuh rekom..krn ad rencana akhir thn k yogya..

    ReplyDelete
  8. Mksh reviewnya,jd mw nyoba jg ngnp di edu hostel

    ReplyDelete
  9. EDU hostel memang paling rekomen buat para backpacker ke Jogja

    ReplyDelete
  10. Dikamarnya ada wifi gak ya ? Terimakasih

    ReplyDelete
  11. Pengen nyobain main ke rooftopnya :((

    ReplyDelete
  12. nanti uang depositnya itu dibaikin lagi ga ka? hehe

    ReplyDelete
  13. Ini bagus banget edu hostel, kemarin abis dari sana tgl 2 sampe tanggal 5 februari 2017, yang paling disukai yaitu ruang tv nya, adem enak buat istirahat kalau abis berpergian dan males buat langsung kekamar ya istirahat dulu sejenak di ruang tv, kalau udah jam 2 maleman baru balik kekamar, jujur biasanya saya takut jika tengah malem jalan sendirian di lorong" tapi justru ini gak ada takut"nya karna hostel ini selalu ramai sampe malem masih ada bule" yang masih berkeliaran buat wifi an di ruang tv, anak sekolah yg malem" laper mesen makanan di loby karna memang letak hostel ini dipinggir jalan yang ramai jadi selalu ramai. Dan satu lagi yg disukai setiap pagi dateng yaitu makan, yg jaga sarapannya ibu"nya ramah" banget, malah ditanyain "mau nambah lagi mba? Cukup tidak kalau nasinya segini?" Pokoknya selama liburan di jogja kemarin selalu gagal move on dari hostel ini pas sampai dijakarta, yg diinget pasti hostel ini. Mudah" han hostel ini buka cabang lagi di bandung, jakarta dan kota" lainnya biar kalo liburan kekota lain gak pindah" hostel, udah jatuh hati sama ini hostel

    ReplyDelete
  14. Izin save photo nya gan, saya juga pernah nginep 1 hari enak nasi goreng nya👌👌

    ReplyDelete