MENJEMPUT SENJA DI EMBUNG NGLANGGERAN

3:18 PM Winda Provita 7 Comments

Senja di Embung Nglanggeran
Kebangetan mungkin adalah kata yang tepat untuk menggambarkan perjalanan gue ke Jogja minggu lalu. Gimana gak kebangetan, kalo selama 4 tahun gue tinggal di Solo, gak pernah sekalipun gue berminat utuk mengexplore kota itu. Padahal nih ya, jarak Solo-Jogja itu cuma satu jam perjalanan dengan kereta. Palingan kalo punya kesempatan untuk ke Jogja, satu-satunya tempat yang gue datengi itu ya cuma Malioboro. Gue belum pernah ke Prambanan, gue pernah ke Taman Sari itu juga karena tugas kuliah, pernah ke Kraton gara-gara nemenin temen dari luar kota. Kalo gak? Ya Malioboro adalah satu-satunya.

Nah, trus kenapa sekarang gue mulai melirik Jogja? Alasan pertama, jelas karena gue gak punya duit tapi gue haus akan jalan-jalan. Jalan-jalan kan gak harus jauh, gak harus punya banyak duit dulu, jadi ya sembari merefresh pikiran sebelum balik dengan kepenatan mengerjakan skripsi, gue pun menjadwalkan untuk main ke Jogja weekend lalu.
Alasan berikutnya mungkin karena ini adalah tahun terakhir gue tinggal di Solo. Target gue Oktober nanti gue sudah wisuda dan gue yakin Oktober nanti gue PASTI WISUDA! Hehehehe. Ada Amin teman-teman?
Amin ~ *serentaksemua*
Nah, jadi sebelum gue meninggalkan pula Jawa dan meninggalkan rasa sesal karena menyepelekan Jogja, gue pun berjanji akan mengubek-ubek Jogja sampai nanti gue wisuda.
So, here we go ~
Motor kami menembus jalanan Solo-Jogja pagi itu. Kami membutuhkan waktu kurang lebih 2 jam untuk sampai di Jogja. Kalo boleh berencana, gue pengen banget nikmatin pagi di Borobudur, siangnya di Prambanan dan menutup hari dengan senja di Ratu Boko. Tapi ya manusia hanya bisa berencana, duit tetap yang menjadi penentunya. Dengan duit pas-pasan yang cuma cukup buat beli bensin, menginap di Jogja dan menyambut sunrise di Borobudur adalah hal yang mustahil. Siang hari di Prambanan pun hanya jadi angan belaka. Senja? Mengintip biaya masuk untuk menikmati senja di Ratu Boko pun membuat gue mengurungkan niat kesana. Lah, trus ngapain gue ke Jogja?
Selain Ratu Boko, ada 2 spot terbaik lain untuk menikmati senja di Jogja, Embung Nglanggeran adalah salah satunya. Embung Nglanggeran adalah telaga buatan yang terletak di atas bukit. Embung Nglanggeran terletak di Kabupaten Gunung Kidul, tidak jauh dari Gunung Api Purba Nglanggeran.
Berhadapan langsung dengan gunung Nglanggeran
Dengat duit pas-pasan, jelas Embung Nglanggeran adalah spot terbaik buat gue untuk menikmati senja di Jogja. Gue hanya perlu merogoh kocek gak lebih dari 5 ribu perak; 3 ribu untuk biaya masuk dan 2 ribu untuk biaya parkir motor. 
Embung Nglanggeran
Embung Nglanggeran adalah tujuan perjalanan gue kala itu. Gue pengen menikmati senja dan melihat matahari kembali ke peraduannya. Sayang, seharian itu mendung menyelimuti Jogja. Sunset yang sudah gue idam-idamkan pun jelas gak akan bisa gue nikmati. Meski di hadapkan dengan kenyataan itu, gue tetap menuju Embung Nglanggeran dengan atau tanpa sunset yang akan menyambut.
Lampu-lampu menyala mengelilingi Embung
Embung Nglanggeran nampak cantik dengan atau tanpa adanya sunset disana. Sepanjang mata memandang, kabut dan mendung berpadu menciptakan kesunyian. Kesunyian ini tidak berlangsung lama, lampu-lampu yang menyala di sekeliling Embung merubahnya, menciptakan kesan romantis bagi setiap mata yang ada disana. Tidak selang berapa lama, semburat cahaya merah muda menyeruak dari balik mendungnya awan, nilai plus dari tempat ini meski gak ada sunset sebelumnya.
Semburat senja yang tiba-tiba menyeruak
TIPS KE EMBUNG NGLANGGERAN 
  • Datanglah menjelang Senja! 
  • Menuju Embung Nglanggeran sangatlah mudah dari Jogja. Ada baiknya kalian menggunakan sepeda motor untuk menuju tempat ini. Dari perempatan Ringroad Ketandan, kalian hanya perlu menyusuri jalur menuju Wonosari. Sesampainya di perempatan bukit Patuk setelah bukit Bintang, kalian belok kiri dan menuju desa Ngoro-oro. Tidak jauh dari kawasan menara TV ada pertigaan, belok kanan dan tadaaaa Gunung Api Purba Nglanggeran ada tepat di depan jalan. Tidak jauh dari sana ada pertigaan, belok kiri dan disisi kiri ada gapura selamat datang di Embung Nglanggeran. Masuklah ^^ 
  • Sepulang dari Embung Nglanggeran jangan lupa mampir ke Bukit Bintang. Modal duit 3 ribu untuk parkir dan 6 ribu untuk satu buah jagung bakar pun bisa nongkrong hore nikmatin gemerlap lampu kota Jogja dari tempat ini. Hihihihi.

7 comments:

  1. Keren banget tempatnya, kayak diluar negeri gitu. Bisa nyemplung gak yah disana? Ha ha. Nice share


    www.littlenomadid.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak boleh nyemplung disana :S makanya disekililingnya dikasi pagar heheheh

      Delete
  2. Sublime abis, gan!
    Uda 2x maen daerah Kidul tapi lom pernah denger Embung Nglanggeran...
    Jadiin next destination dah...

    "Leave nothing but footprints. Take nothing but pictures. Kill nothing but time"

    http://makanangin-travel.blogspot.com/

    ReplyDelete
  3. Jogja kan keren punya. Pantai ada, candi banyak, keraton ada, pasar banyak, gua juga ada. Ah oke punyalah pokoknya. Rugi kalau belum ke Jogja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener ente...
      Jogja berkali2 dijelajahin rasanya ga abis2. Yg menarik biasanya di luar kotanya..
      Minim lu ya... LOL

      "Leave nothing but footprints. Take nothing but pictures. Kill nothing but time"

      Delete
  4. Nice inpo bro, bisa jadi referensi baru kalo jalan2 ke Jogja :))


    Regards
    http://travellingaddict.blogspot.com

    ReplyDelete
  5. Lha buat saya yang tinggal di Jogja, jarak Jogja-Solo juga cuma 1 jam tapi saya belum sepenuhnya blusukan di Solo, hehehe. Ini embung selain di Nglanggeran juga ada di Kulon Progo mbak, masih sekompleks sama kebun durian. Dari embung Nglanggeran ini juga bisa melihat air terjun lho.

    ReplyDelete