SAIGON BACKPACKERS HOSTEL DI HO CHI MINH CITY

10:03 PM Winda Provita 2 Comments

Apa yang kamu pikirkan ketika mendengar kata Ho Chi Minh City pertama kali?

Scam? Yup! That’s right!

Itu juga hal pertama yang terlintas di pikiran gue saat gue memutuskan untuk mengunjungi Ho Chi Minh City. Banyak blog yang menuliskan pengalaman mereka kena scam di kota ini. Kebanyakan sih terjadinya di taxi, dan ini yang menjadi concern utama gue. Kenapa? Karena gue akan sampai di Ho Chi Minh City jam 9 malam. Yang mana kata mereka, satu-satunya transportasi yang ada saat malam hari adalah taxi. Aduh, mati adek bang!
Gang di Pham Ngu Lao dengan banyak pilihan hostel

Meskipun ada beberapa taxi company yang trusted tapi hati gue nggak bisa bohong. Gue nggak mau ambil resiko dengan naik taxi dari bandara. Lah wong rencananya gue 3 hari di Ho Chi Minh City cuma sangu 50 USD. Kalau pakai acara kena scam, bisa-bisa adek nggak bisa pulang bang!

Alasan inilah yang membuat gue memilih Saigon Backpackers Hostel. Saigon Backpackers Hostel memiliki pick up services dari bandara ke hostel. “Daripada gambling naik taxi, mending pakai pick up services dari hostel”, pikir gue waktu itu.

Gue memesan 1 bed di female dorm untuk 3 malam melalui Travelocity. Kebetulan waktu itu lagi ada promo potongan 10 USD per malamnya. Jadi untuk  3 malam, gue cuma perlu membayar 2,94 USD saja. Murah bukan?

Setelah melakukan pemesanan, gue pun menghubungi hostel untuk memastikan pemesanan gue sudah diterima atau belum oleh mereka. Ketika mereka memberitahu bahwa mereka sudah menerima pemesanan gue, gue pun mengutarakan keinginan gue untuk menggunakan pick up services yang mereka sediakan. Eladalah, mereka malah membalas email gue dan nyuruh gue naik taxi aja karena lebih murah, kurang lebih 8 USD katanya. Duh bang, adek coba menghindari naik taxi, kok sekarang malah direkomendasikan naik taxi. Lelah adek bang!
Female Dorm di Saigon Backpackers Hostel

Dikarenakan sepertinya mereka tidak menginginkan gue untuk menggunakan pick up services yang ada, maka gue pun gencar browsing cara menuju kota dari bandara Tan Son Nhat. Kebanyakan travel blog Indonesia menuliskan bahwa bus umum dari bandara hanya sampai sore hari saja dan taxi adalah satu-satunya pilihan. Tapi bukan Winda namanya kalau menyerah, gue pun mulai browsing ke travel blog luar dan gue menemukan bahwa sejak tahun lalu, Bandara Tan Son Nhat menyediakan Yellow Bus alias Bus No. 109 yang beroperasi dari jam 5:30 am sampai 1:30 pm. Uwow! Adek excited bang! Nggak perlu ngeluarin 14 USD untuk pick up services dari hostel, nggak perlu ngeluarin 8 USD untuk naik taxi, gue bisa naik bus umum dengan hanya membayar 20.000 VND saja alias 10.000 rupiah! Aaahhh, gue senang! Buat gue saat itu, naik bus umum jauh lebih aman daripada harus naik taxi dengan banyaknya isu scam yang beredar!
Kamar mandi dalam

Singkat cerita, gue pun naik bus umum dari bandara menuju pusat kota. Gue berhenti di halte bus di Pham Ngu Lao Street. Jadi buat yang belum tahu, Pham Ngu Lao ini adalah pusatnya hiruk pikuk di Ho Chi Minh City, ya bisa dibilang Pham Ngu Lao ini adalah backpacker areanya Ho Chi Minh City. Setelah turun dari bus, gue pun mengaktifkan GPS untuk menuju hostel. Sayang beribu sayang, sudah keliling mengikuti petunjuk yang ada, tapi sudah sejam hostel ini belum gue temukan. Padahal di GPS tertulis kalau gue sudah sampai di lokasi. 
Saigon Backpackers Hostel ada di dalam gang di samping pasar ini

Lah, ternyata lokasi hostelnya ada di dalam gang kecil di samping pasar. Pasar yang sudah bolak balik gue lewatin daritadi. Sampai di hostel, gue pun langsung check in dan paspor gue ditahan sebagai jaminan. Katanya banyak pick pocket alias copet di Ho Chi Minh City, jadi paspor memang akan disimpan oleh pihak hostel dan dikembalikan ketika check out. 

Gue dikasih kunci kamar dan diberitahu bahwa kamar gue berada di lantai 4. What? Lantai 4? Gue langsung pucat mendengar itu. Hostel ini nggak punya lift sodara-sodara! Jadi selama gue menginap di hostel ini, perjalanan menaiki tangga ke kamar adalah cobaan yang paling berat! Ngos-ngosan adek bang! Pijetin!

Sampai di kamar, ternyata gue adalah tamu pertama yang menginap di dorm malam itu. Tamu lain baru datang subuh dan keesokan harinya. Jadi gue menginap di female dorm dengan 2 bunk bed. Setiap bunk bed berisi 2 bed. Kamar cukup luas dan bersih. Ada locker di pojok kamar dengan kamar mandi dalam. Setiap bed diberikan bantal dan selimut di atasnya. Stop kontak dan lampu baca terpasang di samping setiap bed. Sayangnya nggak disediakan handuk dan amenities. Ya, karena gue cuma bayar 2,94 USD untuk 3 malam, this dormitory is not bad at all. Cuma minusnya ya itu, meskipun berada di Pham Ngu Lao Street tapi lokasi hostel jauh dari pusat keramaian. Jadi nih ya, Pham Ngu Lao Street itu kalau gue ibaratkan penggaris 30 cm, keramaian ada di angka 1, hostel ini ada di angka 28. So, you can imagine betapa tersiksanya gue kalau mau keluar kemana-mana, belum lagi tambahan harus naik tangga ke lantai 4. Selama 3 malam tinggal di hostel ini, kaki gue njarem dua-duanya.
Tangga-tangga yang harus gue lalui untuk ke kamar

Untuk keadaan keseluruhan hostel sih sebenernya cozy. Dekat pintu masuk lobby, ada meja billiard yang berhadapan langsung dengan resepsionis dan ruang nonton TV. Cuma selama gue menginap di sana, nggak ada satupun tamu yang nongkrong di lobby. Malahan lobby ini jadi markas untuk staff hostelnya, saat gue akan berangkat atau baru balik dari jalan-jalan, staff hostelnya yang asik nonton TV sambil tiduran di sofa. Jadi ya bisa dibilang, hostel ini nggak punya tempat untuk bersosialisasi antar tamu. Kalaupun ada, it is not working. Padahal di hostel lain yang berada di sebelah hostel ini, gue lihat tamu-tamu hostel itu bercengkrama di lobby hostel. 

Oh iya, Saigon Backpackers Hostel ini punya 2 cabang, cabang pertama yang gue inapi di Pham Ngu Lao, cabang yang kedua ada di Bui Vien. Dan kalau kalian memang ingin menginap di Saigon Backpackers Hostel, saran gue kalian pilih yang cabang Bui Vien aja, lokasinya lebih dekat kemana-mana.

Saigon Backpackers Hostel
373/20 Pham Ngu Lao, Ho Chi Minh City, 7000 Vietnam
Email: sgbackpackershostel@gmail.com

2 comments:

  1. Wkwkwjwk... Kalo aku sih naik tangganya ga masalah win, lah di kantor aku terbiasa naik tangga ampe lt 4. Tapiii kalo aku bawa koper, nyeraaaah hahahahah...

    Oh dia ada di bui vien yaaa.. Kyknya aku tau hostel ini.. Deket ama penginapanku waktu dulu ke HCM. Ga ngerti kenapa scam di sana banyak bgt yaaa.. Aku pun akhirnya naik mobil dr hotel utk ngejemput krn takut kena scam dr bandara. 14 dolar byrnya, tp aman ga kena scam lain..

    Tp hrs aku akuin, vietnam ini ngangenin.. Jaranh2 aku mw balik k negara banyak scam gitu :p. Pokoknya sebelum bisa ke hanoi, halong bay dan sapa, aku pasti bakal kesana lagi :D

    ReplyDelete
  2. Waaaah Saigon Vietnam ini terkenal dikalangan backpacker, mau coba nanti stay disini juga hehe btw salam kenal yaaa

    www.irhamfaridh.com

    ReplyDelete